Bahaya merkuri terhadap janin, bayi dan ibu hamil

Bahaya merkuri (Hg) pada kosmetik adalah dapat memperlambat pertumbuhan janin, mengakibatkan keguguran (kematian janin dan mandul), flek hitam di wajah akan memucat (seakan pudar) dan bila pemakaian dihentikan, flek itu akan timbul lagi & semakin parah.Bahaya merkuri terhadap bayi dan janin

Selain itu juga merkuri di dalam kosmetik akan menimbulkan efek rebound yaitu memberikan respon berlawanan (kulit akan menjadi gelap/kusam saat pemakaian dihentikan). Untuk wajah yang tadinya bersih lambat laun akan timbul flek yang sangat parah (lebar) dan yang paling parah dapat mengakibatkan kanker kulit.

Unsur merkuri yang ada di kosmetik akan diserap oleh manusia melalui kulit, kemudian akan dialirkan melalui darah keseluruh tubuh dan merkuri itu akan mengendap di dalam ginjal yang berakibat terjadinya gagal ginjal yang sangat parah dan menimbulkan kematian.

Bahaya merkuri dalam krim pemutih wajah dan pemutih tubuh (yang mungkin tidak tercantum pada labelnya) dapat menimbulkan keracunan bila digunakan untuk waktu lama.Walau tidak seburuk efek merkuri yang tertelan (dari makanan ikan yang tercemar), tetap menimbulkan efek buruk bagi manusia. Kendati cuma dioleskan ke permukaan kulit, merkuri mudah diserap masuk ke dalam darah, lalu memasuki system saraf tubuh.

Manifestasi gejala keracunan merkuri akibat pemakaian krim kulit muncul sebagai gangguan system saraf, seperti tremor (gemetar), insomnia (tidak bisa tidur), pikun, gangguan penglihatan, ataxia (gerakan tangan tak normal), gangguan emosi, depresi dll.

Produk kosmetik berbahaya yang mengandung merkuri umumnya menjanjikan wajah putih dalam tempo singkat. Seminggu saja menggunakan produk ini, wajah dijamin langsung cling.
Merkuri di ibu yang mengandung dapat mengalir ke janin yang sedang dikandungnya dan terakumulasi di sana. Juga dapat mengalir ke bayi melalui susu ibu. Akibatnya, pada bayi dapat berupa kerusakan otak, retardasi mental, buta, dan bisu. Bahkan, masalah pada pencernaan dan ginjal juga dapat terjadi.

Oleh karena itu, merkuri harus ditangani dengan hati-hati, dijauhkan dari anak-anak dan wanita yang sedang hamil juga manusia pada umumnya. Standard yang ditetapkan badan-badan internasional untuk merkuri adalah sebagai berikut: di air minum 2 ppb (2 gr dalam 1.000.000.000 (satu milyar gr air atau kira-kira satu juta liter)). Di makanan laut 1 ppm (1 gram tiap 1 juta gram) atau satu gram dalam 10 ton makanan. Di udara 0,1 mg (miligram) metilmerkuri setiap 1 m3, 0,05 mg/m3 logam merkuri untuk orang-orang yang bekerja 40 jam seminggu (8 jam sehari).

Sebagian senyawa merkuri yang dilepas ke lingkungan akan diubah menjadi metilmerkuri (MeHg) oleh mikro organisme dalam air dan tanah. MeHg dengan cepat akan diakumulasikan dalam ikan atau tumbuhan dalam air permukaan. Bahaya merkuri bagi janin, bayi dan anak-anak diantaranya :

  1. MeHg dapat menembus plasenta.
  2. Sistem saraf sensitif terhadap keracunan Hg.
  3. MeHg pada ASI, maka bayi yang menyusui dapat terkena racun.

Merkuri termasuk bahan teratogenik. MeHg didistribusikan keseluruh jaringan terutama di darah dan otak. MeHg terutama terkonsentrasi dalam darah dan otak, 90 % ditemukan dalam darah merah. Efek toksisitas merkuri bagi manusia terutama pada susunan saraf pusat (SSP) dan ginjal, dimana merkuri terakumulasi yang dapat menyebabkan kerusakan SSP dan ginjal antara lain tremor (gerakan fluktuatif gemetar pada tubuh) dan kehilangan daya ingat. MeHg mempunyai efek pada kerusakan janin dan terhadap pertumbuhan bayi. Kadar MeHg dalam darah bayi baru lahir dibandingkan dengan darah ibu mempunyai kaitan signifikan. Bayi yang dilahirkan dari ibu yang terkena racun MeHg dapat menderita kerusakan otak dengan akibat :

Retardasi mental, yaitu keadaan dengan intelegensia yang kurang (subnormal) sejak masa perkembangan (sejak lahir atau sejak masa anak).

  • Tuli.
  • Buta.
  • Mikrocephali (campak).
  • Cerebral palsy.
  • Gangguan menelan makanan.

Efek terhadap sistem pernapasan dan pencernaan makanan dapat menyebabkan terjadinya keracunan yang parah bagi manusia. Keracunan merkuri dari lingkungan dapat mengakibatkan kerusakan berat pada jaringan paru-paru, sedangkan keracunan makanan yang mengandung merkuri dapat menyebabkan kerusakan liver.

Kami sangat memperhatikan keamanan konsumen, sehingga semua produk kami terjamin aman dari merkuri ataupun zat kimia berbahaya lainnya. Sehingga kami telah mendapatkan ijjin dari BPOM sebagai produk kosmetika yang aman. Silahkan ditanyakan lebih lanjut untuk memilih produk kosmetik yang aman buat anda.

Hadi Nugraha adalah penulis utama di website Rich Amor Indonesia.
Anda berprofesi dokter atau ahli kecantikan? Silahkan kirim artikel untuk ditampilkan di website ini. Topik yang diperkenankan adalah mengenai perawatan kulit, kebugaran, dan kesehatan lainnya.
Tagged with: